Salah Satu Pendidikan Belanda Yang Masih Di Jalankan Oleh Indonesia

Salah Satu Pendidikan Belanda Yang Masih Di Jalankan Oleh Indonesia

Melihat ke belakang. Sistem pendidikan kita tidak jauh berbeda dengan sistem masa penjajahan Belanda. Sistem sosialis serta sistem Corconda dan Holland pada waktu itu hampir sama dengan sistem pendidikan pendiri kelas biasa (SRBI). Sistem RSBI lebih menekankan pada bahasa internasional (Inggris), lebih mirip dengan model pendidikan asing. Misalnya pengenalan dalam bahasa Inggris dan keutamaan kelompok tertentu. Dengan demikian, RSBI berbeda dengan sekolah konvensional. Karena RSBI dianggap sebagai sekolah elit, sepertinya hanya mereka yang bisa menggalang dana yang akan masuk ke sana.

Sistem pendidikan mencegah gerakan nasional – itu adalah cara untuk melemahkan gerakan nasional kita. Ini juga terjadi di dunia pendidikan kita. Kita masih ingat kasus tahun 2010 itu. Siswa Indonesia masih mendapat nilai lebih tinggi pada ujian nasional (Perserikatan Bangsa-Bangsa) daripada bahasa Inggris. Menurunnya perilaku pendidikan juga menimbulkan masalah pada banyak siswa. Kecemerlangan budaya asing seperti Korea Selatan, Inggris, Inggris dan Jepang telah memaksa generasi baru untuk melupakan nasionalisme.

Minimnya sistem pendidikan formal

Persamaan yang masih ada antara negara kita dengan Belanda adalah minimnya sistem pendidikan formal. Entah sudah berapa kali program pendidikan negara kita berubah. Kurikulum untuk menemukan perubahan tidak selalu berlaku untuk pendidikan kita di seluruh dunia. Juga mengumumkan kegagalan. Dengan kata lain, setiap perubahan atau perubahan merupakan bagian dari kekurangan sistem pendidikan formal.

Bagaimanapun, perlu dicatat bahwa pada akhirnya, pendidikan Barat (Belanda) memainkan peran penting dalam kelahiran pahlawan, yang pada akhirnya berkontribusi pada kemerdekaan Indonesia. Mengutip Hajar Devantar, saya tipikal orang Indonesia // bekerja untuk orang Indonesia // bekerja untuk orang Indonesia. Semoga pendidikan yang kita tempuh juga dapat menginspirasi para pejuang kemerdekaan di Indonesia. Amin.

Kemampuan penduduk pribumi melalui pendidikan Barat

Kita dapat mengatakan bahwa praktik pendidikan 15 – 5 tahun di era kemerdekaan Indonesia berdampak besar pada sistem pendidikan Belanda. Tujuan pendidikan pada masa penjajahan Belanda adalah untuk memaksimalkan pengembangan kemampuan penduduk pribumi melalui pendidikan Barat. Diharapkan melalui praktik pendidikan Barat, masyarakat lokal menjadi kelas menengah baru yang mampu melakukan “Pangray Studies”. Bagaimanapun, praktik pendidikan kolonial masih mendiskriminasikan pemerintah dan anak-anak dari anak-anak biasa. Siswa SMA masih memiliki peluang bagus.

Salah Satu Pendidikan Belanda Yang Masih Di Jalankan Oleh Indonesia

Kebijakan pendidikan kolonial biasanya terkait dengan kebijakan mereka. Kebijakan politik yang berlaku dan nilai-nilai kelas penguasa berkontribusi pada kematangan politik dan kemerdekaan kolonial. Berkaitan dengan metode ini kita dapat melihat banyak jasa dalam praktik politik dan pendidikan.

Sistem pendidikan kolektif Eropa

Tilary (1995) berpendapat bahwa, dalam pandangannya, pendidikan kita di zaman penjajahan Belanda memiliki lima ciri, yaitu: pertama, sosialisme adalah sebuah sistem. Dalam sistem sosialis ada garis pemisah antara sistem pendidikan kolektif Eropa dan pendidikan kelas laki-laki. Yang kedua adalah sistem Corcondas, yang digantikan oleh pendidikan di Belanda. Dengan demikian, kualitas pendidikan dipandang sebagai tingkat pendidikan di Belanda. Pada era ketiga, tengah, dan kolonial, kebijakan pendidikan dibentuk oleh Kementerian Pendidikan. Sebuah departemen yang mengawasi semua hal yang berkaitan dengan pendidikan, dengan perwakilan tingkat tinggi dari negara-negara besar. Keempat, membatasi pergerakan etnis. Saat itu, bahasa Belanda menjadi prioritas mata kuliah pendidikan kolonial dan hubungan dengan Belanda. Misalnya, ketika anak-anak di dunia mempelajari ilmu pengetahuan, mereka harus ingat bahwa kota-kota kecil Belanda dan kota kelima tidak memiliki sistem pendidikan yang sistematis.

Menekankan pada bahasa internasional

Melihat ke belakang. Sistem pendidikan kita tidak jauh berbeda dengan sistem masa penjajahan Belanda. Sistem sosialis serta sistem Corconda dan Holland pada waktu itu hampir sama dengan sistem pendidikan pendiri kelas biasa (SRBI). Sistem RSBI lebih menekankan pada bahasa internasional (Inggris), lebih mirip dengan model pendidikan asing. Misalnya pengenalan dalam bahasa Inggris dan keutamaan kelompok tertentu. Dengan demikian, RSBI berbeda dengan sekolah konvensional. Karena RSBI dianggap sebagai sekolah elit, sepertinya hanya mereka yang bisa menggalang dana yang akan masuk ke sana.

Sistem pendidikan mencegah gerakan nasional – itu adalah cara untuk melemahkan gerakan nasional kita. Ini juga terjadi di dunia pendidikan kita. Kita masih ingat peristiwa tahun 2010. Pentingnya Bahasa Indonesia dalam Ujian Nasional (GaE)

Share Post

Comments are closed.