Ilmu Pendidikan Di Indonesia Pada Masa Penjajahan Belanda

Ilmu Pendidikan Di Indonesia Pada Masa Penjajahan Belanda

Di masa lalu, transfer berita, berita, dan pengetahuan sangat lambat. Masyarakat masih kesulitan mencari informasi. Siswa dapat memperoleh pengetahuan hanya dengan membaca buku dan membaca guru. Namun sekarang dengan perkembangan teknologi dan media yang diciptakan oleh manusia melalui internet, televisi, radio dan surat kabar, hal ini telah berubah. Kualitas media ini memungkinkan siswa untuk dengan mudah menerima informasi. Hal ini akan memudahkan kita dalam menunaikan tanggung jawab kita untuk mencari ilmu. Namun di sisi lain, dengan kemajuan teknologi juga banyak dampak negatifnya. Jadi pengguna internet menyalahgunakan ini.

Tepat atau sekolah

Bahan-bahan yang disediakan pada zaman dahulu untuk pembangunan sekolah-sekolah langka di Papua ini masih belum lengkap dan masih belum layak untuk mengajar siswa di sekolah-sekolah tersebut. Orang tua bekerja untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, bukan menyekolahkan anaknya ke sekolah tempat tinggalnya. Orang tua yang lebih tua tidak menyadari bahwa pendidikan sangat penting bagi anak-anaknya, dan nantinya mereka akan menjadi orang yang lebih baik. Sekarang semuanya telah berubah. Banyak sekolah sedang dibangun di daerah-daerah terpencil di Papua, dari SD hingga SMP. Kondisi dan kualitas sangat baik. Sekarang orang tua dan anak memutuskan apakah akan mengirim pesan.

Kami melihat semangat ini di RA. Carten, yang suka membaca dan menulis, memperjuangkan hak perempuan atas pendidikan. Kemudian ada Khazar Devantara, yang mendirikan sekolah di komunitas Taman Siswa. Dapat dikatakan bahwa sekolah dan pendidikan Indonesia sangat dipengaruhi oleh masa penjajahan saat ini. Dulu, sekolah itu hanya untuk para sarjana, tetapi lambat laun menjadi sekolah untuk semua orang.

Bisnis belanda di Indonesia

Setelah memasuki abad pertama, Portugis datang ke Indonesia dan tampaknya telah mendirikan sekolah untuk mengajar membaca, menulis dan berhitung, serta untuk mempromosikan penyebaran agama Katolik. Ketika Belanda menyerbu Indonesia, Portugis berhenti sekolah dan menggantinya dengan sekolah Belanda dan sekolah terkemuka, tetapi tetap menyebut agama sebagai alasan.

Ilmu Pendidikan Di Indonesia Pada Masa Penjajahan Belanda

Mimbar menjadi tempat pertama yang dipilih oleh Belanda. Setiap tahun, banyak warga Ambon yang pergi ke Belanda untuk menjadi guru. Ketika Indonesia masuk tahun 12272, ada satu sekolah dengan sekitar 1.300 siswa. Tidak berhenti di Ambon, Belanda mengadakan pendidikan di pulau Jawa di Jakarta dan mendirikan sekolah di Jawa selama satu tahun.

Pada awal abad ke-1 Belanda mendirikan 20 sekolah Indonesia di setiap ibu kota tempat tinggal mereka karena Van den Bosch membutuhkan lebih banyak profesional di tahun ketika sekolah itu berbasis di pertanian. Bagaimanapun, pada saat itu hanya siswa yang bisa meninggalkan elit. Dengan berakhirnya era pertanian wajib dan munculnya era kebijakan moral, banyak sekolah Belanda mulai menerima siswa dari berbagai bidang, yang kemudian dikenal sebagai Sekak Rahata. Pada akhir abad ke-1 – awal abad ke-20, Belanda memperkenalkan sistem pendidikan formal bagi masyarakat Indonesia, yaitu:

1. ELS (Lagere School of Europeesche) -sekolah dasar Eropa.
2. Sekolah pertamanya (Belanda-domestik) -sekolah dasar pribumi.
3. MULO (Meer Uitgebreid Lager Onderwijs) -sekolah tinggi.
4. AMS (Algeme (e) dan Middelbare School) -sekolah tinggi.
5. HBS (Hogere Burger School) – universitas lama.

Pada abad ke-20 ini Belanda mendirikan banyak universitas di pulau Jawa. Tujuannya saat itu adalah keinginan Belanda untuk memperkuat pendidikan di Indonesia. Banyak universitas didirikan:

1. Tot Opleiding Van Inlandsche Artsen School (STOVIA) -sekolah kedokteran Batavia.
2. Hederland-Indian Artsen School (NIAS)-Sekolah Tinggi Kedokteran Surabaya.
3. Recht School Hoge-Law School of Batavia.
4. Sekolah Vokasi De Technis Hoges (THS)-Bandung.

Jurusan Jepang

Ketika Belanda menangkap Jepang di Subang Gaul, Jepang mengadopsi sistem pendidikan Indonesia. Bedanya, Jepang telah membuka sekolah ini untuk semua orang, bukan hanya untuk biaya. Sekolah umum Jepang (Kokumin Gako) menyediakan pendidikan guru dasar dan menengah melalui pendidikan menengah dan sekolah kejuruan.

Jika bahasa Belanda adalah bahasa utama yang digunakan pada masa penjajahan Belanda, maka bahasa tersebut kemudian diubah menjadi bahasa Jepang sebagai bahasa kedua dan bahasa Indonesia sebagai bahasa utama pada masa invasi Jepang. Selain itu, Jepang juga telah memperkenalkan berbagai ideologi nasional melalui satu lagu tradisional Jepang melalui ajaran bersama.

Share Post

Comments are closed.